Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk (HAMKA)

Posted by Buku Islami on February - 1 - 2011
kapal
Rp. 55.000
Hemat: Rp. 5.000
Rp. 50.000
  • Judul : Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk
  • Pengarang : HAMKA
  • Penerbit : Bulan Bintang
  • Sampul : Warna Biru
  • Berat : 0,4 Kg
  • Kategori : Novel Klasik Islami

Setelah Dibawah Lindungan Ka’bah sukses dipasaran. Buya Hamka kembali menulis novel yang berjudul Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk. Novel kedua karya Buya Hamka ini sangat populer dikalangan penikmat sastra di Indonesia. Karya Buya Hamka selain Dibawah Lindungan Ka’bah, Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk ini juga best seller di Asia dan Timur Tengah. Buya Hamka mengangkat novel ini berlatar belakang di Minang Kabau yang menceritakan tentang perjalanan seorang anak manusia yang merantau dan rindu dengan kampung halamannya. Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk sama seperti novel Dibawah Lindungan Ka’bah yang menceritakan juga tentang asmara dua insan dalam perjalanan hidupnya nanti.

Desa Batipuh, di Minangkabau terbayang-bayang di matanya setiap masa. Setelah sekian lama, Zainudin memasang niat untuk melihat kampung halaman arwah ayahnya, Pendekar Sutan, telah menikam bapak saudaranya, Datuk Mantari Labih yang selalu menghalangnya daripada mendapat harta warisan keluarganya. Akibat tindakannya yang menurut hati yang muda, Pendekar Sutan dibuang negeri dari Ranah Minang, tanah tumpah darahnya. Pendekar Sutan dibuang negeri dan terdampat di Mengkasar. Di sana, Pendekar Sutan dijadikan anak menantu seorang mubaligh Islam. Daripada isterinya yang bernama Daeng Habibah, Zainudin lahir di sana.

Kerana berhasrat benar untuk pulang ke kampung halaman arwah ayahnya, Zainudin menyampaikan hasratnya itu kepada Mak Base, orang tua angkatnya di Mengkasar. Sejak kematian kedua-dua orang tuanya, Zainudin diasuh dan dibela oleh Mak Base sampai dia bujang teruna.

Di Padang Panjang, Zainudin jatuh hati kepada seorang anak gadis yang bernama Hayati. Hukuman yang ditimpakan arwah ayahnya amat berat dirasai Zainudin. Kerana itulah, maka hubungan kasih kedua-dua Zainudin dan Hayati terpaksa diputuskan. Dianggap sebagai orang asing, kepulangan Zainudin di Ranah Minang tidak dterima sebagai anak negeri. Dia lalu pergi menetap di Kota Padang Panjang. Sura-surat Bat